Sabtu, 17 Mei 2014

on Leave a Comment

Kehamilan Remaja

Sekitar 16 juta anak perempuan berusia 15 sampai 19 tahun dan dua juta anak perempuan di bawah usia 15 melahirkan setiap tahun. Di seluruh dunia, satu dari lima perempuan telah melahirkan pada usia 18. Di daerah termiskin di dunia, angka ini meningkat menjadi lebih dari satu dari tiga anak perempuan.

Hampir semua kelahiran remaja - sekitar 95% - terjadi di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Dalam negara, kelahiran remaja lebih mungkin terjadi bagi masyarakat miskin, kurang terdidik dan pedesaan.
Penyebab
Kehamilan Remaja
Beberapa faktor berkontribusi terhadap kelahiran remaja.

Dalam banyak masyarakat, perempuan mungkin berada di bawah tekanan untuk menikah dan melahirkan anak awal, atau mereka mungkin memiliki prospek pendidikan dan kerja yang terbatas.

Di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, lebih dari 30% anak perempuan menikah sebelum mereka berusia 18 tahun; sekitar 14% sebelum usia 15. Selain itu, remaja yang sudah menikah cenderung menjadi hamil dan melahirkan sesuai dengan norma-norma sosial. Pendidikan, di sisi lain, adalah faktor utama pelindung untuk awal kehamilan: semakin banyak tahun sekolah, kehamilan awal sedikit. Tingkat kelahiran di kalangan perempuan dengan pendidikan rendah lebih tinggi dibandingkan mereka dengan pendidikan sekunder atau tersier.

Beberapa remaja tidak tahu bagaimana untuk menghindari menjadi hamil, atau tidak dapat memperoleh kontrasepsi. Namun, bahkan di mana kontrasepsi tersedia secara luas, remaja yang aktif secara seksual cenderung untuk menggunakan kontrasepsi daripada orang dewasa. Di Amerika Latin, Eropa dan Asia hanya 42-68% dari remaja yang sudah menikah atau dalam kemitraan menggunakan alat kontrasepsi. Di Afrika tingkat berkisar 3-49%.

Ada kurangnya pendidikan seksualitas di banyak negara. Ukuran cakupan global yang berkaitan dengan pendidikan seksualitas memperkirakan bahwa hanya 36% laki-laki muda dan 24% perempuan muda berusia 15-24 di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki pengetahuan komprehensif dan benar tentang bagaimana mencegah HIV.
Kehamilan Remaja
Dalam beberapa situasi, gadis remaja mungkin tidak dapat menolak berhubungan seks. Kekerasan seksual tersebar luas dan terutama mempengaruhi remaja perempuan. Lebih dari sepertiga perempuan di beberapa negara melaporkan bahwa hubungan seksual pertama mereka dipaksa.
Konsekuensi

Remaja hamil lebih mungkin dibandingkan orang dewasa untuk melakukan aborsi yang tidak aman. Diperkirakan tiga juta aborsi tidak aman terjadi secara global setiap tahun di antara perempuan berusia 15-19 tahun. Aborsi yang tidak aman berkontribusi besar untuk abadi masalah kesehatan dan kematian ibu.

Memiliki bayi selama masa remaja memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan gadis itu dan bayinya, terutama di daerah dengan sistem kesehatan yang lemah. Di beberapa negara, remaja kurang mungkin dibandingkan orang dewasa untuk mendapatkan perawatan terampil sebelum, selama dan setelah melahirkan.

Komplikasi dari kehamilan dan persalinan merupakan penyebab utama kematian di kalangan perempuan berusia 15-19 tahun di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah. Lahir mati dan kematian bayi baru lahir adalah 50% lebih tinggi di antara bayi yang lahir dari ibu remaja dibandingkan mereka yang lahir dari ibu berusia 20-29 tahun. Bayi dari ibu remaja juga lebih cenderung memiliki berat badan lahir rendah, yang dapat memiliki dampak jangka panjang pada kesehatan dan perkembangan mereka.
Konteks global

Kehamilan remaja merupakan penyumbang utama kematian ibu dan anak, dan lingkaran setan sakit-kesehatan dan kemiskinan. Strategi Global untuk perempuan dan kesehatan anak-anak, yang diluncurkan oleh PBB Sekretaris Jenderal pada tahun 2010, menekankan pentingnya menangani kesehatan dan kesejahteraan gadis remaja untuk mencapai kelima Tujuan Pembangunan Milenium pada pengurangan angka kematian ibu.
WHO respon

Pada bulan Mei 2011, Majelis Kesehatan Dunia menyetujui sebuah resolusi yang mendesak negara-negara anggota untuk mempercepat tindakan untuk meningkatkan kesehatan orang-orang muda. Ini termasuk langkah-langkah spesifik:

    meninjau dan merevisi kebijakan-kebijakan untuk melindungi kaum muda dari awal melahirkan anak;
    menyediakan akses ke kontrasepsi dan pelayanan kesehatan reproduksi; dan
    mempromosikan akses ke informasi yang akurat mengenai kesehatan seksual dan reproduksi.

WHO menerbitkan panduan tentang bagaimana mencegah kehamilan dini dan hasil reproduksi yang buruk di kalangan remaja di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Disiapkan dalam kemitraan dengan Dana Populasi PBB (UNFPA), pedoman didasarkan pada tinjauan sistematis dari penelitian yang ada serta konsultasi dengan pembuat kebijakan, manajer program dan petugas kesehatan garis depan. Mereka berisi rekomendasi berbasis bukti tindakan bahwa negara-negara dapat mengambil, menargetkan enam tujuan utama:

    mengurangi pernikahan sebelum usia 18;
    menciptakan pemahaman dan dukungan untuk mengurangi kehamilan sebelum usia 20;
    meningkatkan penggunaan kontrasepsi oleh remaja beresiko kehamilan yang tidak diinginkan;
    mengurangi seks dipaksa kalangan remaja;
    mengurangi aborsi yang tidak aman di kalangan remaja;
    meningkatkan penggunaan antenatal terampil, persalinan dan perawatan pasca kelahiran di kalangan remaja.

Selain menyerukan tindakan untuk mencegah kehamilan remaja, pedoman dan ringkasan kebijakan yang menyertainya panggilan untuk penelitian lebih lanjut dan menetapkan arah untuk ini untuk mengambil.

Sebuah laporan tentang pernikahan dini, remaja dan kehamilan muda untuk Majelis Dunia Sixty-kelima Kesehatan yang akan diselenggarakan Mei 2012 mengacu pada pedoman.



Posted date: 5/17/14

Kesehatan 4 5 2995

Gilang Biantara

0 comments:

Posting Komentar

Andri Maria 2014. Diberdayakan oleh Blogger.
ztube.in